Adobe Lightroom VS Photoshop! Mana Lebih Hebat?

Banyak sekali pertanyaan yang selalu membandingkan Adobe  Lightroom dengan Adobe Photoshop. Mereka ingin tahu mana yang lebih baik dan mereka harus menggunakan yang mana. Dari pertayaan seperti itu jawaban yang benar adalah tidak ada jawaban yang jelas dan semua itu tergantung pada proyek yang dijalani. Namun Pada artikel ini, kami akan tetap menunjukkan perbandingan antara dua perangkat lunak dari Adobe ini. Karena banyak sekali pemula yang tidak tahu perbandingannya antara Lightroom dan Photoshop.

Adobe Lightroom VS Photoshop Mana yang Lebih Hebat dan Cocok Buat Kamu

Adobe Lightroom VS Photoshop adalah perdebatan lama di dunia fotografi. Photoshop telah menjadi standar untuk manipulasi gambar selama beberapa dekade terakhir. Namun Lightroom telah hadir selama lebih dari satu dekade. Lightroom lebih mengarah untuk penyesuaian gambar sederhana. Dan Photoshop lebih cocok untuk pengeditan yang sangat rinci dan rumit. Nah, mari kita baca perbandingan dibawah ini.

A. Kemampuan Editing

1. Kemampuan Editing Lightroom

Lightroom memiliki seperangkat fitur khusus yang membuatnya mudah untuk mengedit dan memanipulasi gambar. Berikut adalah daftar fitur yang tersedia di Lightroom:
  • Fitur Histogram: Histogram, Pangkas & Luruskan, Penghapusan Spot, Koreksi Mata Merah, Filter Lulus, Kuas Penyesuaian
  • Fitur Dasar: Temp dan Tint Keseimbangan Putih; Eksposur, Pemulihan, Isi Cahaya, Hitam, Kecerahan, Kontras; Kejelasan, Getaran, Kejenuhan
  • Fitur Kurva Nada: Sorotan, Lampu, Gelap, Bayangan, Kurva Titik
  • Fitur HSL / Warna / B&W: Hue, Saturation, Luminance
  • Fitur Split Toning: Highlight Hue & Saturation, Balance, Shadows Hue dan Saturation
  • Fitur Detail: Jumlah Penajaman, Radius, Detail, Masking; Pencahayaan Reduksi Kebisingan, Detail, Kontras, Warna, Detail
  • Fitur Koreksi Lensa: Profil Lensa, Distorsi, Aberasi Chromatic, Vignetting
  • Fitur Efek: Gaya Vignetting Pasca Pangkas, Jumlah, Titik Tengah, Kebulatan, Bulu, Sorotan; Jumlah Gandum, Ukuran, Kekasaran
  • Fitur Kalibrasi Kamera: Proses, Profil, Rona Bayangan, Hue dan Saturasi Primer Merah, Hue dan Saturasi Primer Hijau, Hue dan Saturasi Primer Biru
Pengeditan secara spesifik dapat disimpan sebagai Preset dan diterapkan ke gambar lainnya. Seiring Adobe mengembangkan versi Lightroom terbaru, fitur baru, fitur spesifik dan fitur lainnya tersedia. Selain kemampuan mengedit gambar, Lightroom juga memiliki fitur bawaan untuk membuat tayangan slide, mencetak gambar, mengekspor galeri gambar dan masih banyak lagi.

2. Kemampuan Editing Photoshop

Semua kemampuan editing gambar Lightroom secara otomatis termasuk dalam Adobe Camera RAW, yang secara otomatis menyala ketika gambar RAW dibuka dari Photoshop. Meskipun terlihat sedikit berbeda dari Lightroom, setiap fungsi ditampilkan dalam Camera RAW. Ketika Adobe merilis pembaruan ke Lightroom, itu juga merilis pembaruan untuk Camera RAW pada saat yang sama, sehingga bahkan hal-hal kecil seperti Lens Profile pun menjadi segar di keduanya.

Singkatnya, semua hal yang dapat kamu lakukan di Lightroom dapat dilakukan juga di Photoshop. Beberapa fotografer menggunakan Adobe Bridge dengan Photoshop sebagai bagian dari alur kerja mereka tanpa menggunakan Lightroom. Walaupun bridge memiliki beberapa fungsi Lightroom, itu bukan sistem database / katalog. Anggap saja sebagai browser atau pengelola file. Mencari gambar harus melalui semua file, yang bisa memakan waktu lama, sedangkan pencarian serupa di Lightroom dapat dilakukan dalam hitungan detik, karena database Lightroom dioptimalkan untuk pencarian.

B. Perbandingan Lainnya

1. Lightroom lebih mudah dipelajari daripada Photoshop. Jelas saja bagi seorang pemula dalam dunia editing fotografi, pasti akan sangat kebingungan jika mengetik menggunakan software yang cukup ribet. Nah, dengan lightroom mengedit lebih mudah, karena sangat gampang untuk dipelajari.

2. Dilihat dari tingkat efisiennya, Lightroom memang lebih efisien daripada Photoshop, karena di Lightroom dapat memproses banyak foto dengan cepat, tanpa harus berurusan dengan membuka dan menutup file. Bukan berarti Photoshop lambat ya, namun di Photoshop harus membuka dan tutup file satu persatu dalam pengeditan.

3. Mengedit gambar di Lightroom adalah non-destruktif, yang berarti bahwa file asli tidak pernah berubah secara permanen, sedangkan Photoshop adalah campuran dari editing destruktif dan non-destruktif sehingga file asli dapat berubah secara permanen jika kita tidak mengaturnya. Kecuali jika layer terpisah disimpan untuk setiap perubahan, Photoshop tidak menyimpan perubahan di historis.

4. Lightroom dapat menampilkan metadata gambar sebagai overlay saat mengedit foto. Sedangkan Photoshop tidak dapat melakukan hal itu begitu gambar dibuka.

5. Untuk soal harga software, memang Lightroom lebih murah dari dua kali lipat daripada Photoshop. Namun dengan harga yang lebih murah jelas saja Lightroom tidak bisa melakukan editing seperti Photoshop.

Kesimpulan

Perbandingan diatas memang sedikit memihak ke Lightroom, namun bukan berarti photosop itu tidak bagus. “Begini saja” Jika kamu berencana untuk melakukan pengeditan dengan serius secara profesional, kamu harus memilih Photoshop untuk melakukan hal-hal pengeditan yang tidak bisa di lakukan di Lightroom. Seperti untuk sesuatu yang sederhana seperti menghapus objek dari gambar kamu ataupun ke sesuatu yang lebih canggih seperti panorama.

Namun jika kamu hanya memprioritaskan editing yang sederhana dan simpel, kamu cukup menggunakan Lightroom saja sudah bisa, terlebih lagi Lightroom cocok untuk editing fotografi pemula.

Dan pada akhirnya, perangkat lunak yang baik dan handal penting bagi setiap fotografer. Mulailah dengan Lightroom yang mudah dipelajari dan setelah mempelajari fungsionalitasnya, kamu dapat beralih ke Photoshop untuk membuka hal yang lebih professional. Tapi berhati-hatilah karena Photoshop bisa frustrasi, perlu bertahun-tahun bagi para profesional untuk benar-benar menguasainya software Photoshop secara matang.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel